Scroll untuk baca artikel
Rupa

Perkembangan Penelitian Komunikasi dengan Hadirnya Media Baru

Avatar
×

Perkembangan Penelitian Komunikasi dengan Hadirnya Media Baru

Sebarkan artikel ini
Perkembangan Penelitian Komunikasi dengan Hadirnya Media Baru

Hai teman, kamu pasti sudah tidak asing lagi dengan istilah media baru seperti internet, media sosial, dan platform digital lainnya. Kehadiran media-media ini telah membawa banyak perubahan dalam cara kita berkomunikasi dan berinteraksi satu sama lain. Nah, perubahan-perubahan ini tentu saja juga berpengaruh terhadap dunia penelitian komunikasi.

Dalam artikel ini, aku akan jelaskan lebih detail mengenai bagaimana perkembangan penelitian komunikasi dengan hadirnya media baru ini. Aku akan jabarkan dari berbagai sisi, mulai dari metodologi, subjek, dan perspektif analisisnya. Semoga artikel ini bisa memberikan gambaran yang jelas ya teman tentang topik yang cukup menarik ini.

Media Baru dan Data Penelitian

Salah satu perkembangan signifikan dalam penelitian komunikasi adalah pemanfaatan data dari media baru sebagai subjek atau objek penelitian. Contoh paling umum adalah penggunaan data dari media sosial seperti Twitter, Facebook, Instagram, dan platform lainnya.

Media Baru dan Data Penelitian

Melalui media sosial, para peneliti bisa mengumpulkan data percakapan, interaksi, dan konten yang dibagikan oleh pengguna. Data ini sangat berharga untuk mempelajari berbagai hal seperti:

  • Pola komunikasi di dunia maya
  • Pembentukan dan perkembangan komunitas daring
  • Penyebaran informasi dan berita palsu
  • Dinamika diskusi publik online
  • dan banyak lagi

Sebagai contoh, sebuah penelitian dari Universitas Indiana menganalisis percakapan di Twitter untuk mempelajari pola komunikasi dan penyebaran informasi selama krisis kebakaran hutan di Alberta, Kanada tahun 2011.

Dengan memanfaatkan data dari media sosial, para peneliti bisa mendapatkan wawasan baru tentang fenomena komunikasi kontemporer. Data ini juga memungkinkan analisis kuantitatif dalam skala besar.

Baca Juga!  Cara Meredakan Batuk Dengan Cepat

Metode Penelitian Daring

Selain sebagai sumber data, kehadiran internet dan media sosial juga memungkinkan penggunaan metode penelitian daring yang lebih mudah, cepat, dan murah dibandingkan metode konvensional.

Beberapa contoh metode penelitian daring yang populer digunakan adalah:

  • Survei online
  • Wawancara via video call
  • Focus Group Discussion (FGD) online
  • Observasi online
  • Uji coba produk/layanan secara daring

Melalui metode-metode ini, para peneliti bisa mengumpulkan data dari responden di mana saja dan kapan saja, selama terhubung internet. Ini jauh lebih efisien dibandingkan survei dan wawancara tatap muka tradisional.

Misalnya, sebuah penelitian dari Universitas Amsterdam menggunakan survei online untuk menganalisis perilaku coping masyarakat Belanda selama pandemi COVID-19. Penelitian ini melibatkan lebih dari 12.000 responden yang direkrut secara daring.

Dampak Media Baru terhadap Pola Komunikasi

Topik penelitian komunikasi lain yang populer adalah mengkaji dampak media baru terhadap pola komunikasi dan interaksi sosial masyarakat.

Dampak Media Baru terhadap Pola Komunikasi

Beberapa temuan menarik dari penelitian-penelitian ini antara lain:

  • Media sosial membuat interaksi lebih cepat, singkat, dan dangkal.
  • Penggunaan berlebihan media sosial berkaitan dengan menurunnya komunikasi interpersonal dan isolasi sosial.
  • Media sosial memudahkan terbentuknya komunitas daring yang anggotanya tidak saling mengenal di dunia nyata.
  • Media sosial memengaruhi cara berpikir dan berperilaku penggunanya.

Sebagai contoh, sebuah studi di Universitas Pittsburgh menemukan penggunaan berlebihan media sosial berkaitan dengan penurunan kemampuan kognitif seperti konsentrasi, memori, dan fungsi eksekutif pada remaja.

Temuan-temuan seperti ini penting untuk memahami dampak jangka panjang dari adopsi teknologi baru oleh masyarakat.

Konsep Khalayak Media Baru

Salah satu konsep penting dalam studi media dan komunikasi adalah khalayak (audience). Di era media baru, konsep khalayak dipandang mengalami perubahan dari yang semula pasif menjadi lebih aktif dan partisipatif.

Baca Juga!  Pentingnya Sikap Positif terhadap Kerjasama Internasional

Beberapa contoh peran khalayak di media baru:

  • Menjadi produsen konten (user generated content)
  • Berpartisipasi dalam diskusi online
  • Menyebarkan informasi melalui koneksi jejaring sosial
  • Memberi umpan balik dan evaluasi terhadap konten media
  • dll.

Perubahan peran ini membuat khalayak tidak lagi dipandang sebagai entitas pasif yang hanya menerima apa yang disajikan media massa konvensional. Khalayak kini lebih aktif berinteraksi dan terlibat dalam proses komunikasi.

Perubahan konsep khalayak ini membuka peluang penelitian media dan komunikasi dengan perspektif baru. Sebuah studi dari Texas University misalnya, menganalisis bagaimana khalayak menggunakan media sosial untuk berpartisipasi dalam advokasi isu-isu sosial dan politik.

Media Baru dan Gerakan Sosial

Topik penelitian lain yang berkembang adalah pemanfaatan media baru untuk gerakan sosial dan aktivisme. Media baru dianggap mampu memperkuat dan memperluas jangkauan gerakan sosial karena kemampuannya untuk menghubungkan banyak orang secara cepat.

Beberapa contoh kasus yang dipelajari:

  • Peran media sosial dalam Gerakan Occupy Wall Street tahun 2011.
  • Penggunaan platform petisi daring Change.org untuk kampanye aktivisme.
  • Koordinasi demonstrasi melalui Twitter seperti dalam Revolusi Mesir 2011.

Melalui media sosial, para aktivis bisa dengan mudah menyebarkan informasi, mengorganisir aksi kolektif, dan menarik dukungan publik untuk gerakan mereka. Platform media baru memfasilitasi partisipasi masyarakat dalam gerakan sosial.

Sebuah studi aktivisme online dari Universitas Washington misalnya menemukan aktivis menggunakan media sosial untuk membangun identitas kolektif dan solidaritas dalam gerakan sosial mereka.

Penutup

Itulah teman beberapa perkembangan menarik dalam penelitian komunikasi seiring dengan kehadiran dan adopsi media-media baru di masyarakat. Mulai dari sumber data, metodologi, dampak terhadap pola komunikasi, hingga munculnya perspektif baru dalam melihat peran khalayak dan gerakan sosial.

Baca Juga!  Trik Main Ludo Dapat Angka 6

Perkembangan teknologi komunikasi memang membawa banyak implikasi yang perlu terus ditelaah melalui penelitian akademis. Semoga artikel singkat ini bisa memberikan gambaran tentang dinamika di bidang studi yang sangat relevan ini ya teman.

Jika tertarik untuk mempelajari lebih dalam topik ini, kamu bisa membaca artikel di situs ini tentang sejarah perkembangan teknologi komunikasi dan pengaruh media sosial terhadap remaja.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *