Scroll untuk baca artikel
Manajemen

Tokoh-Tokoh Penting dalam Teori Desain Organisasi Klasik

×

Tokoh-Tokoh Penting dalam Teori Desain Organisasi Klasik

Sebarkan artikel ini
Tokoh-Tokoh Penting dalam Teori Desain Organisasi Klasik

Halo sobat! Kali ini kita akan membahas tentang tokoh-tokoh penting dalam teori desain organisasi klasik. Yuk kita kenalan lebih dekat dengan mereka dan kontribusinya!

Latar Belakang Teori Desain Organisasi Klasik

Teori desain organisasi klasik muncul pada awal abad ke-20 sebagai respons terhadap perkembangan industri yang pesat. Tujuannya adalah menciptakan organisasi yang efisien, produktif, dan terstruktur.

Tokoh-tokoh di balik teori ini memiliki pemikiran yang berbeda-beda, namun semuanya berfokus pada bagaimana merancang organisasi yang optimal. Mari kita bahas satu per satu!

1. Adam Smith – Bapak Ekonomi Modern

Adam Smith, yang dijuluki sebagai Bapak Ekonomi Modern, sebenarnya juga berkontribusi dalam teori organisasi lho! Dalam bukunya “The Wealth of Nations”, Smith membahas pentingnya pembagian kerja (division of labour).

Menurut Smith, memecah pekerjaan menjadi tugas-tugas khusus yang ditangani orang berbeda akan meningkatkan efisiensi dan produktivitas. Contohnya dalam produksi jarum, dengan membagi proses menjadi 18 langkah terpisah yang ditangani pekerja berbeda, produktivitasnya jadi meningkat drastis.

2. Frederick Winslow Taylor – Bapak Manajemen Ilmiah

Frederick Winslow Taylor

F.W. Taylor dikenal sebagai Bapak Manajemen Ilmiah (Scientific Management). Ia berfokus pada peningkatan efisiensi kerja melalui analisis sistematis.

Taylor percaya bahwa ada “satu cara terbaik” untuk menyelesaikan setiap tugas. Dengan menganalisis setiap pekerjaan secara ilmiah, kita bisa tentukan metode, alat, dan pelatihan optimal untuk memaksimalkan produktivitas.

Baca Juga!  Sistem Informasi Pemasaran: Kunci Sukses Bisnis di Era Digital

Prinsip manajemen ilmiah Taylor meliputi:

  • Analisis ilmiah setiap tugas
  • Seleksi dan pelatihan pekerja secara ilmiah
  • Kerja sama erat antara manajemen dan pekerja
  • Pembagian kerja dan tanggung jawab yang setara

3. Henry Fayol – Bapak Teori Manajemen Modern

Henry Fayol dikenal sebagai Bapak Teori Manajemen Modern. Ia mengembangkan 14 prinsip manajemen yang menjadi dasar pemikiran manajemen modern.

Beberapa prinsip Fayol yang terkenal:

  1. Pembagian kerja
  2. Wewenang dan tanggung jawab
  3. Disiplin
  4. Kesatuan perintah
  5. Kesatuan arah
  6. Mendahulukan kepentingan umum
  7. Remunerasi
  8. Sentralisasi
  9. Rantai skalar
  10. Tata tertib
  11. Keadilan
  12. Stabilitas masa kerja personel
  13. Inisiatif
  14. Semangat kesatuan

Fayol juga memperkenalkan fungsi-fungsi manajemen: perencanaan, pengorganisasian, pengarahan, koordinasi, dan pengendalian yang masih relevan hingga kini.

4. Max Weber – Bapak Birokrasi

Max Weber adalah sosiolog Jerman yang memandang birokrasi sebagai bentuk organisasi yang paling efisien dan rasional. Menurut Weber, birokrasi yang ideal punya ciri-ciri:

  • Pembagian kerja yang jelas
  • Hierarki wewenang
  • Aturan dan prosedur formal
  • Impersonalitas
  • Karier berdasarkan prestasi

Weber percaya birokrasi bisa menghilangkan favoritisme dan meningkatkan efisiensi. Namun di sisi lain, birokrasi juga punya kelemahan seperti kekakuan, dehumanisasi, dan potensi penyalahgunaan kekuasaan.

5. James D. Mooney & Allen Reily – Duo Teori Administrasi Klasik

James D. Mooney dan Allen Reily adalah duo penulis buku “Onward Industry” yang membahas prinsip-prinsip organisasi. Mereka menekankan pentingnya koordinasi dan struktur hierarki dalam organisasi.

Menurut Mooney dan Reily, ada 4 prinsip koordinasi:

  1. Prinsip koordinasi
  2. Prinsip hierarki skalar
  3. Prinsip fungsional
  4. Prinsip staf

Mereka juga membagi fungsi manajemen menjadi perencanaan, pengorganisasian, penempatan staf, pengarahan, dan pengendalian.

Kesimpulan

Nah itu dia sobat, tokoh-tokoh penting dalam teori desain organisasi klasik! Meski punya fokus berbeda, mereka semua berjasa dalam mengembangkan prinsip-prinsip dasar untuk merancang organisasi yang efisien dan produktif.

Baca Juga!  Alat Dasar Memproyeksikan Kebutuhan Personel: Panduan Lengkap untuk Manajer HR

Tentu saja teori-teori ini tidak lepas dari kritik dan punya keterbatasan. Namun pemikiran para tokoh ini menjadi fondasi penting bagi perkembangan teori organisasi modern.

Jadi, mau mendirikan organisasi yang efektif? Tidak ada salahnya mengintip kembali prinsip-prinsip desain organisasi klasik dari para tokoh ini!

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *