Scroll untuk baca artikel
Pendidikan

Teori Work Adjustment dalam Konseling Karir: Memahami Penyesuaian Individu dengan Lingkungan Kerja

×

Teori Work Adjustment dalam Konseling Karir: Memahami Penyesuaian Individu dengan Lingkungan Kerja

Sebarkan artikel ini
Teori Work Adjustment dalam Konseling Karir

Halo teman-teman! Kali ini kita akan membahas tentang teori yang menarik dalam dunia konseling karir, yaitu Teori Work Adjustment atau Teori Penyesuaian Kerja. Teori ini dikembangkan oleh Dawis dan Lofquist dari University of Minnesota. Yuk kita dalami sama-sama!

Apa itu Teori Work Adjustment?

Teori Work Adjustment (TWA) mendefinisikan penyesuaian kerja sebagai proses yang berkelanjutan dan dinamis dimana seorang pekerja berusaha untuk mencapai dan mempertahankan kecocokan dengan lingkungan kerjanya. Jadi intinya, TWA ini menekankan bahwa penyesuaian kerja itu merupakan proses dua arah antara individu dan lingkungan kerja untuk mencapai prestasi dan menjaga hubungan yang baik.

Menurut Dawis dan Lofquist, ada dua konsep utama dalam TWA:

  1. Pilihan karir dilihat sebagai proses pengembangan dan penyesuaian antara individu (Person/P) yang mencari kecocokan dengan lingkungan kerjanya (Environment/E).
  2. Kepuasan kerja didefinisikan sebagai hubungan antara penguat (reinforcers) dalam lingkungan kerja dan kebutuhan (needs) seseorang. Semakin dekat hubungan antara reinforcers dan needs, semakin tinggi kepuasan kerja.

Konsep Dasar Teori Work Adjustment

TWA menggunakan dua konstruksi untuk menggambarkan individu §, yaitu:

  • Kebutuhan (persyaratan reinforcer): hal-hal yang diinginkan atau dibutuhkan individu dari lingkungan kerja, seperti gaji, status, kondisi kerja.
  • Keterampilan (kemampuan respon): kemampuan yang dimiliki individu untuk memenuhi persyaratan kerja, seperti keterampilan teknis, sosial, problem-solving.

Nah, untuk mencapai penyesuaian kerja yang optimal, harus ada kecocokan antara kebutuhan individu dengan reinforcer lingkungan kerja, serta antara persyaratan kerja dengan keterampilan individu.

Baca Juga!  5 Perbedaan Perangkat Ajar Kurikulum 2013 (K13) dan Kurikulum Merdeka

Karakteristik Teori Work Adjustment

TWA memiliki beberapa karakteristik khas, antara lain:

  • TWA merupakan teori interaksi antara individu § dan lingkungan (E). Untuk mencapai penyesuaian, individu harus mencapai korespondensi tertentu dengan lingkungannya.
  • TWA didasarkan pada hubungan timbal balik antara individu dengan lingkungan kerjanya. Individu dan lingkungan saling mempengaruhi satu sama lain.
  • TWA menggambarkan penyesuaian sebagai sebuah siklus yang dimulai ketika individu menjadi tidak puas dan melakukan penyesuaian perilaku untuk meningkatkan kepuasan.

Berikut ilustrasi siklus penyesuaian kerja menurut TWA:

Gambar siklus penyesuaian kerja TWA

Kekuatan dan Kelemahan Teori Work Adjustment

Seperti teori lainnya, TWA juga punya kekuatan dan kelemahan. Yuk kita bahas!

Kekuatan TWA

  • TWA menyediakan kerangka kerja yang jelas untuk memahami interaksi dinamis antara individu dan lingkungan kerja.
  • TWA bisa digunakan untuk membantu individu mengidentifikasi dan memilih di antara kemungkinan pekerjaan di masa depan.
  • TWA menekankan pentingnya kecocokan antara kebutuhan individu dengan reinforcer lingkungan untuk mencapai kepuasan kerja.

Kelemahan TWA

  • TWA tidak memberikan penjelasan rinci tentang proses penyesuaian kerja dan bagaimana korespondensi dicapai.
  • TWA kurang mempertimbangkan pengaruh khas antara individu dan lingkungan kerja, misalnya faktor kepribadian, budaya.
  • TWA lebih berfokus pada penyesuaian individu terhadap lingkungan, kurang membahas bagaimana lingkungan bisa menyesuaikan dengan individu.

Penerapan TWA dalam Konseling Karir

Nah, setelah memahami konsep TWA, bagaimana teori ini bisa diterapkan dalam pelayanan konseling karir? Berikut beberapa penerapannya:

  1. Asesmen
    Konselor perlu membuat penilaian keterampilan, kemampuan, kebutuhan dan nilai-nilai konseli/siswa, misalnya dengan mendiskusikan aspek pekerjaan yang dapat dipilih. Beberapa metode asesmen yang bisa digunakan:
  • Wawancara
  • Tes minat dan bakat
  • Kuesioner nilai kerja
  • Daftar kebutuhan kerja
  1. Layanan Bimbingan Karir
    Berdasarkan hasil asesmen, konselor memberikan layanan bimbingan karir tentang pemilihan karier yang sesuai dengan penilaian diri konseli/siswa. Beberapa bentuk layanan yang bisa diberikan:
  • Informasi karir
  • Diskusi pilihan karir
  • Perencanaan karir
  • Pengambilan keputusan karir
  1. Penyesuaian Kerja
    Konselor membantu konseli/siswa agar dapat menyesuaikan diri dengan pekerjaan dan lingkungan kerjanya, serta memahami nilai-nilai dan kebutuhan individu agar sesuai dengan tuntutan pekerjaan. Beberapa strategi yang bisa dilakukan:
  • Pelatihan keterampilan kerja
  • Konseling penyesuaian kerja
  • Pengembangan karir
  • Manajemen stres kerja
Baca Juga!  Menguasai Karakteristik Peserta Didik: Tugas Besar Seorang Guru

Berikut contoh program konseling karir berbasis TWA di sekolah:

SesiTopikKegiatan
1Pengenalan TWA– Pemahaman konsep TWA
– Identifikasi kebutuhan & nilai kerja
2Asesmen Diri– Tes minat dan bakat
– Refleksi keterampilan dan kemampuan
3Eksplorasi Karir– Informasi karir dan persyaratan kerja
– Diskusi pilihan karir
4Perencanaan Karir– Goal-setting karir
– Pembuatan rencana aksi karir
5Strategi Penyesuaian Kerja– Tips penyesuaian diri di lingkungan kerja
– Latihan problem-solving kerja

Untuk penerapan TWA di luar sekolah, konselor bisa memberikan layanan konseling karir bagi para pencari kerja atau pekerja yang ingin meningkatkan penyesuaian kerjanya. Program yang diberikan bisa disesuaikan dengan kebutuhan dan karakteristik konseli.

Kesimpulan

Jadi teman-teman, Teori Work Adjustment itu sangat bermanfaat dalam memahami dinamika penyesuaian individu dengan lingkungan kerjanya. Dengan menerapkan prinsip-prinsip TWA, konselor bisa membantu konseli untuk mencapai kepuasan dan prestasi kerja yang optimal.

Semoga artikel ini bermanfaat ya buat kalian yang tertarik dengan konseling karir! Jangan ragu untuk sharing pengalaman atau tanya-tanya di kolom komentar. Sampai jumpa di artikel selanjutnya!

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *