Scroll untuk baca artikel
Pendidikan

Membedah Struktur Kepribadian Menurut Teori Erikson

×

Membedah Struktur Kepribadian Menurut Teori Erikson

Sebarkan artikel ini
Struktur Kepribadian Menurut Teori Erikson

Struktur Kepribadian Menurut Teori Erikson – Pemahaman mengenai kepribadian manusia telah menjadi topik penelitian yang menarik selama bertahun-tahun. Salah satu teori yang terkenal dalam psikologi kepribadian adalah teori Erikson, yang menggambarkan struktur kepribadian manusia sebagai sesuatu yang kompleks dan berkembang seiring waktu. Dalam artikel ini, kita akan memahami konsep struktur kepribadian menurut teori Erikson, serta delapan tahap perkembangan kepribadian yang menjadi inti dari teorinya.

Pengenalan kepada Teori Kepribadian Erikson

Teori kepribadian Erikson, dikembangkan oleh Erik Erikson, adalah salah satu kerangka kerja penting yang membantu kita memahami bagaimana kepribadian manusia terbentuk dan berkembang. Teori ini membagi struktur kepribadian menjadi tiga komponen utama: ego, id, dan superego.

  1. Ego: Ego adalah komponen utama dari struktur kepribadian dan berkembang seiring dengan pengalaman hidup individu. Ego berfungsi sebagai mediator antara dua komponen lainnya, yaitu id dan superego. Ini adalah “aku” yang memproses berbagai dorongan, pikiran, dan tuntutan internal serta eksternal.
  2. Id: Id adalah bagian dari kepribadian yang paling primitif dan hadir sejak lahir. Ini mencerminkan dorongan-dorongan dasar manusia, seperti hasrat, nafsu, dan keinginan. Id beroperasi berdasarkan prinsip kenikmatan dan mencari pemenuhan kebutuhan tanpa memedulikan norma sosial.
  3. Superego: Superego adalah komponen kepribadian yang mencerminkan norma dan nilai-nilai yang diterima dalam masyarakat. Ini berperan sebagai “pemegang moral” yang mengatur perilaku individu sesuai dengan aturan sosial dan etika.
Baca Juga!  Meningkatkan Motivasi Belajar Siswa Melalui Evaluasi Formatif

Erikson percaya bahwa perkembangan kepribadian adalah proses seumur hidup yang dipengaruhi oleh sejumlah faktor, termasuk pengalaman masa kanak-kanak, lingkungan sosial, dan interaksi dengan orang lain.

8 Tahap Perkembangan Kepribadian Erikson

Tahap Perkembangan Kepribadian Erikson

Salah satu kontribusi paling terkenal dari teori kepribadian Erikson adalah delapan tahap perkembangan kepribadian yang diidentifikasinya. Setiap tahap memiliki karakteristik dan krisis perkembangan tertentu yang harus diatasi oleh individu untuk mencapai perkembangan kepribadian yang optimal. Berikut adalah penjelasan singkat mengenai masing-masing tahap:

1. Kepercayaan vs Ketidakpercayaan (0-1 tahun)

Tahap pertama adalah tahap bayi. Pada tahap ini, bayi mengembangkan kepercayaan terhadap dunia sekitarnya berdasarkan perawatan yang diberikan oleh orang tua atau pengasuhnya. Jika perawatan tersebut konsisten dan mendukung, bayi akan mengembangkan rasa kepercayaan. Namun, jika perawatan tidak memadai, bayi mungkin akan mengalami ketidakpercayaan terhadap dunia.

2. Otonomi vs Ragu-ragu (1-3 tahun)

Tahap kedua adalah masa balita. Pada tahap ini, anak-anak mulai mengembangkan otonomi atau kemampuan untuk mengendalikan diri mereka sendiri. Mereka mencoba melakukan hal-hal dengan cara mereka sendiri. Konflik pada tahap ini adalah antara otonomi dan rasa ragu-ragu.

3. Inisiatif vs Rasa Bersalah (3-6 tahun)

Pada tahap ini, anak-anak mulai mengeksplorasi dunia mereka dan mengembangkan inisiatif. Mereka ingin mencoba hal-hal baru dan memiliki dorongan untuk belajar. Konflik muncul ketika upaya inisiatif mereka dihambat, dan mereka merasa bersalah.

4. Kompetensi vs Inferioritas (6-12 tahun)

Tahap ini adalah masa sekolah. Anak-anak mulai mengembangkan keterampilan dan kemampuan dalam berbagai bidang. Konflik muncul jika mereka merasa tidak kompeten atau inferior dalam hal apa pun.

5. Identitas vs Kebingungan Peran (12-18 tahun)

Pada masa remaja, individu mulai mencari identitas mereka. Mereka mencoba untuk memahami siapa mereka dan bagaimana mereka berperan dalam masyarakat. Konflik muncul jika mereka mengalami kebingungan dalam menentukan peran mereka.

Baca Juga!  8 Cara Adipangastuti Diterapkan Dimulai dari Diri Sendiri, Kelas, dan Sekolah

6. Intimasi vs Isolasi (18-40 tahun)

Masa dewasa muda adalah saat di mana individu mencari hubungan yang intim dan signifikan. Konflik muncul jika mereka gagal dalam mengembangkan hubungan yang akrab dan intim.

7. Produktivitas vs Kemunduran (40-65 tahun)

Tahap ini adalah saat individu mencari makna dan tujuan dalam hidup mereka. Mereka ingin berkontribusi pada masyarakat dan menjadi produktif. Konflik muncul jika mereka merasa bahwa mereka mengalami kemunduran dalam hal produktivitas.

8. Integrasi vs Keterasingan (65 tahun ke atas)

Tahap terakhir adalah saat individu mencari integrasi dalam hidup mereka. Mereka mencoba untuk memahami perjalanan hidup mereka dan menerima bagian-bagian yang berbeda. Konflik muncul jika mereka merasa terasing dari diri mereka sendiri.

Pentingnya Krisis Perkembangan

Krisis Perkembangan

Erikson percaya bahwa krisis perkembangan pada setiap tahap adalah penting karena hasil dari krisis ini akan memengaruhi perkembangan kepribadian seseorang. Jika individu berhasil mengatasi krisis pada tahap tertentu, mereka akan memiliki kualitas ego yang baik dan mampu menghadapi krisis pada tahap-tahap berikutnya. Namun, jika individu gagal mengatasi krisis pada tahap tertentu, maka mereka akan mengalami kesulitan dalam menghadapi krisis pada tahap-tahap berikutnya.

Implikasi Teori Kepribadian Erikson

Implikasi Teori Kepribadian Erikson

Teori kepribadian Erikson memiliki implikasi yang luas dalam berbagai aspek kehidupan, terutama dalam bidang psikologi, pendidikan, dan pemahaman manusia. Beberapa implikasi teori ini adalah:

  1. Pemahaman Lebih Dalam tentang Individu: Teori ini membantu kita memahami perjalanan perkembangan individu dari masa kanak-kanak hingga dewasa dan bagaimana pengalaman pada setiap tahap dapat memengaruhi kepribadian mereka.
  2. Pendidikan dan Pengasuhan Anak: Orang tua dan pendidik dapat menggunakan pemahaman tentang tahap-tahap perkembangan ini untuk mendukung perkembangan anak-anak dengan cara yang sesuai dengan usia dan tahap perkembangan mereka.
  3. Konseling dan Terapi: Teori ini digunakan dalam konteks konseling dan terapi untuk membantu individu mengatasi konflik dan kesulitan perkembangan yang mereka alami.
  4. Manajemen Diri: Memahami tahap-tahap perkembangan ini juga dapat membantu individu dalam manajemen diri dan pemahaman tentang perubahan yang terjadi dalam hidup mereka.
Baca Juga!  Kurikulum Nasional 2024: Harapan Baru Pendidikan Indonesia

Kesimpulan

Teori kepribadian Erikson membagi struktur kepribadian manusia menjadi tiga komponen utama, yaitu ego, id, dan superego. Delapan tahap perkembangan kepribadian yang diidentifikasi oleh Erikson menggambarkan perjalanan perkembangan individu sepanjang hidup mereka. Memahami tahap-tahap ini membantu kita memahami perkembangan kepribadian dan bagaimana pengalaman pada setiap tahap dapat memengaruhi perkembangan individu. Dalam dunia psikologi, teori Erikson tetap menjadi kerangka kerja yang relevan dalam memahami kompleksitas manusia.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *