Scroll untuk baca artikel
Rupa

Proses Penyelesaian Sengketa Nama Domain di Indonesia: Ranah Perdata atau Pidana?

×

Proses Penyelesaian Sengketa Nama Domain di Indonesia: Ranah Perdata atau Pidana?

Sebarkan artikel ini
Proses Penyelesaian Sengketa Nama Domain

Proses penyelesaian sengketa nama domain di Indonesia termasuk dalam ranah perdata dan diatur oleh Undang-Undang Nomor 11 Tahun 2008 tentang Informasi dan Transaksi Elektronik (UU ITE) yang telah mengalami perubahan dengan Undang-Undang Nomor 19 Tahun 2016. Undang-Undang ini memiliki peran penting dalam mengatur aspek-aspek hukum terkait dunia digital, termasuk penyelesaian sengketa nama domain.

Peran PANDI dalam Penyelesaian Sengketa Nama Domain

Registri Nama Domain Internet Indonesia (PANDI) merupakan lembaga yang memiliki kewenangan dalam menyelesaikan sengketa nama domain melalui Penyelesaian Perselisihan Nama Domain (PPND). PANDI memiliki tanggung jawab penting dalam menjaga keadilan dan keberlanjutan penggunaan nama domain di Indonesia.

Penyelesaian Perselisihan Nama Domain (PPND)

PPND merupakan jalur penyelesaian sengketa non-litigasi yang digunakan untuk menyelesaikan perselisihan hak atas suatu nama domain internet di Indonesia. Proses ini memungkinkan penyelesaian sengketa dilakukan secara efisien dan adil tanpa harus melibatkan proses peradilan yang panjang dan biaya yang tinggi.

Prinsip-Prinsip Penyelesaian Sengketa Nama Domain

Prinsip-Prinsip Penyelesaian Sengketa Nama Domain

Dalam proses PPND, PANDI mempertimbangkan beberapa prinsip penting untuk memutuskan sengketa nama domain. Prinsip-prinsip tersebut meliputi:

  1. First Come First Served
    PANDI menggunakan prinsip first come first served dalam memutuskan pendaftaran nama domain. Artinya, nama domain akan diberikan kepada pendaftar yang pertama kali mendaftarkannya, asalkan memenuhi persyaratan yang ditetapkan.
  2. Asas Itikad Baik
    Pendaftar nama domain diharapkan memiliki itikad baik dalam pendaftaran, yaitu tidak dengan niat menyalahi aturan atau melanggar hak orang lain. PANDI akan mempertimbangkan aspek ini dalam memutuskan sengketa nama domain.
  3. Prinsip Persaingan Usaha yang Sehat
    PANDI juga memperhatikan prinsip persaingan usaha yang sehat dalam penyelesaian sengketa nama domain. Hal ini bertujuan untuk mencegah praktik-praktik yang melanggar etika bisnis dan merugikan pihak lain.
  4. Tidak Melanggar Hak Orang Lain
    Dalam penyelesaian sengketa nama domain, PANDI juga memastikan bahwa pengguna nama domain tidak melanggar hak orang lain, termasuk hak cipta, merek dagang, atau hak kekayaan intelektual lainnya.
  5. Asas Kepatutan dan Peraturan Perundang-Undangan
    PANDI juga mempertimbangkan asas kepatutan yang berlaku dalam masyarakat serta peraturan perundang-undangan terkait penyelesaian sengketa nama domain di Indonesia.
Baca Juga!  Penyebaran Penyakit Misterius Baru: Mungkinkah Monkeypox Menjadi Ebola Berikutnya?

Lingkup Penyelesaian Sengketa Nama Domain

Perlu diingat bahwa PPND hanya menangani sengketa nama domain di bawah pengelolaan PANDI, terutama domain dengan akhiran (.id). Perselisihan nama domain yang dapat diselesaikan melalui PPND terbatas pada tiga lingkup:

  1. Nama Domain Identik atau Kemiripan dengan Merek
    PPND dapat menyelesaikan sengketa nama domain jika terdapat nama domain yang identik atau memiliki kemiripan dengan merek yang dimiliki oleh pemohon.
  2. Kepemilikan Sah atas Nama Domain
    Jika pengguna nama domain tidak memiliki hak atau kepemilikan sah atas nama domain tersebut, perselisihan dapat diselesaikan melalui PPND.
  3. Penggunaan Nama Domain dengan Itikad Baik
    PPND dapat menangani sengketa jika nama domain telah didaftarkan atau digunakan oleh pihak lain dengan itikad baik.

Selain itu, PPND juga menangani perselisihan nama domain lainnya yang menyangkut kepatutan yang berlaku dalam masyarakat. Hal ini bertujuan untuk menjaga keseimbangan dan keadilan dalam penggunaan nama domain di Indonesia.

Kesimpulan

Proses penyelesaian sengketa nama domain di Indonesia termasuk dalam ranah perdata dan dapat dilakukan melalui Penyelesaian Perselisihan Nama Domain (PPND) yang diatur oleh PANDI. Dalam proses ini, PANDI menjalankan peran penting dalam menyelesaikan perselisihan dengan mempertimbangkan prinsip-prinsip yang telah ditetapkan. Dengan adanya PPND, penyelesaian sengketa nama domain dapat dilakukan secara efisien dan adil, sehingga dapat memfasilitasi perkembangan dunia digital di Indonesia.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *