Scroll untuk baca artikel
Statistika

Probability Sampling: Jenis, Kelebihan, dan Contohnya

×

Probability Sampling: Jenis, Kelebihan, dan Contohnya

Sebarkan artikel ini
Probability Sampling

Halo sobat, kali ini kita akan membahas lebih dalam tentang salah satu teknik sampling yang sering digunakan dalam penelitian, yaitu probability sampling. Yuk kita kupas tuntas apa itu probability sampling, jenis-jenisnya, kelebihan dan kekurangannya, serta contoh penerapannya dalam berbagai bidang.

Apa itu Probability Sampling?

Probability sampling adalah teknik pemilihan sampel di mana setiap anggota populasi memiliki kesempatan atau peluang yang sama untuk terpilih menjadi sampel. Jadi misalnya kalau populasinya ada 1000 orang, maka setiap orang punya kemungkinan 1/1000 untuk masuk ke dalam sampel penelitian. Seru kan?

Teknik ini umum digunakan dalam penelitian kuantitatif untuk memastikan sampel yang diambil bisa mewakili karakteristik populasi secara keseluruhan. Jadi hasil penelitiannya nanti bisa digeneralisasi ke populasi yang lebih luas.

Kelebihan Probability Sampling

Nah, apa sih kelebihan pakai probability sampling dibanding teknik sampling lainnya? Berikut beberapa keuntungannya:

  1. Objektif dan tidak bias
    Karena pemilihan sampelnya dilakukan secara acak, maka probability sampling bisa mengurangi bias subjektif dari peneliti. Jadi hasilnya lebih objektif dan akurat.
  2. Sampel lebih representatif
    Dengan memberi kesempatan yang sama bagi setiap anggota populasi, probability sampling menghasilkan sampel yang lebih mewakili karakteristik populasi. Misalnya dari segi usia, jenis kelamin, latar belakang, dll.
  3. Bisa digeneralisasi
    Sampel yang representatif memungkinkan hasil penelitian untuk digeneralisasi ke populasi yang lebih luas dengan tingkat kepercayaan tertentu. Jadi kesimpulannya lebih kuat.
  4. Analisis statistik lebih akurat
    Probability sampling memenuhi asumsi-asumsi yang diperlukan untuk analisis statistik yang valid, seperti distribusi normal. Jadi hasil analisisnya lebih akurat.
Baca Juga!  Perbedaan Structural Equation Model (SEM) dan Partial Least Square (PLS)

Jenis-Jenis Probability Sampling

Probability sampling terbagi menjadi beberapa jenis berdasarkan cara pemilihan sampelnya. Yuk kita bahas satu-persatu.

1. Simple Random Sampling

Ini adalah jenis probability sampling yang paling sederhana. Caranya, setiap anggota populasi punya kesempatan yang sama untuk dipilih secara acak, tanpa memperhatikan strata atau kelompok tertentu.

Misalnya kita mau meneliti kepuasan pelanggan di sebuah mall. Dari data pengunjung, kita pilih secara acak misalnya 100 orang untuk dijadikan responden. Nah itu namanya simple random sampling.

Kelebihan simple random sampling adalah prosesnya mudah dan sampelnya cenderung mewakili populasi. Tapi kelemahannya, kita harus punya data lengkap anggota populasi dan prosesnya bisa lebih lama.

2. Systematic Sampling

Kalau systematic sampling, pemilihan sampelnya dilakukan secara sistematis berdasarkan urutan tertentu, misalnya setiap kelipatan 10.

Contohnya, dari daftar 1000 mahasiswa, kita pilih mahasiswa nomor 1, 11, 21, 31, dst sampai dapat jumlah sampel yang diinginkan.

Kelebihan systematic sampling adalah lebih cepat dan mudah dilakukan dibanding simple random sampling. Tapi perlu hati-hati memilih interval yang tepat agar sampel tetap representatif.

3. Stratified Random Sampling

Nah kalau populasinya heterogen, terdiri dari beberapa kelompok atau strata, kita bisa pakai stratified random sampling. Jadi populasi dibagi dulu menjadi beberapa strata, baru kemudian dari setiap strata diambil sampel secara acak.

Misalnya kita mau meneliti kinerja karyawan di sebuah perusahaan. Karyawannya ada 500 orang yang terbagi menjadi 3 divisi: marketing, produksi, dan keuangan. Dengan stratified sampling, kita bagi dulu populasi berdasarkan divisi, baru kemudian ambil sampel secara acak dari masing-masing divisi secara proporsional.

Kelebihan stratified sampling adalah bisa memastikan semua kelompok terwakili dalam sampel. Sedangkan tantangannya adalah harus tahu informasi strata dalam populasi dan prosesnya lebih rumit.

Baca Juga!  Kegunaan Perhitungan Regresi dalam Ilmu Ekonomi: Menyingkap Hubungan Antara Variabel

4. Cluster Sampling

Terakhir ada cluster sampling, yaitu teknik sampling di mana populasi dibagi menjadi kelompok atau klaster, lalu beberapa klaster dipilih secara acak untuk dijadikan sampel.

Misalnya kita mau survei pendapat masyarakat tentang kenaikan harga BBM. Untuk efisiensi, kita bagi dulu populasi berdasarkan wilayah, misalnya per kecamatan. Lalu kita pilih beberapa kecamatan secara acak. Nah warga di kecamatan yang terpilih itulah yang jadi sampel penelitian kita.

Cluster sampling berguna untuk populasi yang luas dan tersebar secara geografis. Tapi yang jadi tantangan, anggota dalam satu klaster harus cukup mirip (homogen) agar sampel tetap representatif.

Contoh Penerapan Probability Sampling

Setelah paham jenis-jenisnya, sekarang kita lihat contoh penerapan probability sampling di berbagai bidang yuk.

Contoh 1: Survei Kepuasan Pelanggan

Contoh Probability Sampling dalam Survei

Misalnya sebuah restoran cepat saji ingin mengevaluasi kepuasan pelanggannya. Dari rata-rata 1000 pelanggan per hari, mereka memilih 100 orang secara acak sebagai responden. Jadi setiap pelanggan yang datang punya kesempatan yang sama untuk mengisi survei. Ini adalah contoh penerapan simple random sampling.

Contoh 2: Pemilu dan Quick Count

Quick Count Pemilu

Saat pemilu, lembaga survei biasanya melakukan quick count dengan probability sampling. Dari seluruh TPS yang ada, mereka memilih sampel TPS secara acak di setiap daerah pemilihan. Proporsi sampel juga disesuaikan dengan jumlah pemilih di tiap daerah. Hasil penghitungan suara di TPS sampel ini dianggap bisa mewakili hasil pemilu secara keseluruhan dengan margin error tertentu.

Contoh 3: Uji Klinis Obat

Uji Klinis

Dalam uji klinis obat, biasanya digunakan stratified random sampling. Populasi calon subjek dibagi dulu menjadi beberapa strata berdasarkan karakteristik tertentu, misalnya jenis kelamin, usia, tingkat keparahan penyakit. Lalu dari setiap strata, diambil sampel secara acak untuk menerima perlakuan yang berbeda (misal kelompok kontrol dan kelompok uji). Dengan begitu, sampel yang terpilih diharapkan bisa mewakili keragaman populasi pasien secara keseluruhan.

Baca Juga!  Mengapa Simpangan Sangat Berguna bagi Statistika dan Cara Mengatasi Kelemahan Tendensi Pusat

Kesimpulan

Nah itu dia penjelasan lengkap tentang probability sampling. Sebagai teknik sampling yang memberi kesempatan sama bagi setiap anggota populasi, probability sampling menghasilkan sampel yang representatif dan hasil yang bisa digeneralisasi.

Meski prosesnya mungkin lebih rumit dibanding non-probability sampling, tapi hasilnya jauh lebih objektif dan bisa dipertanggungjawabkan secara ilmiah. Jadi buat kamu yang mau melakukan penelitian kuantitatif, probability sampling adalah pilihan tepat untuk mendapatkan sampel dan hasil yang berkualitas.

Semoga penjelasan di atas bermanfaat ya buat sobat yang mau lebih paham tentang probability sampling. Kalau masih ada yang bingung, jangan ragu untuk tanya-tanya atau cari referensi tambahan. Keep learning and happy researching!

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *