Scroll untuk baca artikel
Sosiologi

Pola Adaptasi Anomie Menurut Robert K. Merton dan Relevansinya dengan Kejahatan Korupsi

×

Pola Adaptasi Anomie Menurut Robert K. Merton dan Relevansinya dengan Kejahatan Korupsi

Sebarkan artikel ini
Pola Adaptasi Anomie Menurut Robert K. Merton

Pernahkah Anda bertanya-tanya mengapa orang melakukan kejahatan, terutama korupsi? Robert K. Merton, seorang sosiolog terkenal, memberikan penjelasan menarik melalui teorinya tentang anomie dan strain. Teori ini membantu kita memahami bagaimana ketidaksesuaian antara tujuan budaya dan sarana yang tersedia dapat mendorong individu untuk berperilaku menyimpang. Mari kita telusuri lebih dalam tentang pola adaptasi anomie menurut Merton dan bagaimana ini relevan dengan kejahatan korupsi.

Pola Adaptasi Anomie Menurut Robert K. Merton

Merton mengidentifikasi lima pola adaptasi individu terhadap kondisi anomie:

1. Konformitas (Conformity)

Individu yang beradaptasi dengan cara ini menerima tujuan budaya dan sarana yang sah untuk mencapainya. Mereka mengikuti aturan dan norma yang ada untuk mencapai kesuksesan yang diakui secara budaya.

2. Inovasi (Innovation)

Individu menerima tujuan budaya tetapi menolak atau tidak memiliki akses ke sarana yang sah untuk mencapainya. Mereka menggunakan cara-cara yang tidak sah atau ilegal untuk mencapai tujuan tersebut. Inovasi adalah bentuk adaptasi yang paling sering dikaitkan dengan kejahatan.

3. Ritualisme (Ritualism)

Individu menolak atau menurunkan tujuan budaya tetapi tetap mematuhi sarana yang diinstitusionalisasikan. Mereka menjalani kehidupan dengan mengikuti aturan tanpa mengejar tujuan yang tinggi.

4. Retreatisme (Retreatism)

Individu menolak baik tujuan budaya maupun sarana yang diinstitusionalisasikan. Mereka menarik diri dari masyarakat dan sering kali terlibat dalam perilaku seperti penyalahgunaan narkoba atau alkohol.

Baca Juga!  Teori Struktural Fungsional: Tokoh, Asumsi, Pandangan, Kekuatan, dan Kelemahan

5. Pemberontakan (Rebellion)

Individu menolak tujuan dan sarana yang ada dan berusaha menggantinya dengan tujuan dan sarana baru. Mereka sering kali terlibat dalam gerakan sosial atau politik yang bertujuan untuk mengubah struktur sosial yang ada.

Kejahatan Korupsi dalam Pola Adaptasi Merton

Kejahatan korupsi paling sesuai dengan pola adaptasi inovasi. Dalam konteks ini, individu yang terlibat dalam korupsi menerima tujuan budaya seperti kekayaan dan status sosial, tetapi mereka menolak atau tidak memiliki akses ke sarana yang sah untuk mencapainya. Oleh karena itu, mereka menggunakan cara-cara ilegal seperti suap, penggelapan, atau penyalahgunaan kekuasaan untuk mencapai tujuan tersebut.

Alasan:

  • Tujuan Budaya: Dalam banyak masyarakat, kekayaan dan status sosial adalah tujuan yang sangat dihargai.
  • Sarana yang Tidak Sah: Individu yang terlibat dalam korupsi mungkin merasa bahwa mereka tidak memiliki akses yang cukup ke sarana yang sah untuk mencapai tujuan tersebut, seperti gaji yang memadai atau peluang karir yang adil. Oleh karena itu, mereka beralih ke cara-cara ilegal untuk mencapai tujuan mereka.

Contoh Kasus Korupsi

Mari kita lihat beberapa contoh nyata untuk memahami bagaimana pola adaptasi inovasi ini bekerja dalam kasus korupsi:

1. Skandal Korupsi di Sektor Publik

Di banyak negara berkembang, pejabat publik sering kali terlibat dalam praktik korupsi untuk memperkaya diri mereka sendiri. Mereka mungkin menerima suap untuk memberikan kontrak pemerintah kepada perusahaan tertentu atau menggelapkan dana publik untuk kepentingan pribadi. Dalam kasus ini, tujuan budaya adalah kekayaan dan status, sementara sarana yang sah (gaji dan promosi) dianggap tidak memadai, sehingga mereka beralih ke cara-cara ilegal.

2. Korupsi di Dunia Bisnis

Dalam dunia bisnis, korupsi bisa terjadi ketika perusahaan membayar suap untuk memenangkan kontrak atau menghindari regulasi yang ketat. Misalnya, sebuah perusahaan mungkin membayar pejabat pemerintah untuk mendapatkan izin operasi atau menghindari pajak. Tujuan budaya di sini adalah keuntungan finansial dan dominasi pasar, sementara sarana yang sah (kompetisi yang adil) dianggap tidak memadai.

Baca Juga!  Konsep Kota Kreatif Dan Sektor Informal

Dampak Korupsi pada Inovasi

Penelitian menunjukkan bahwa korupsi dapat memiliki dampak yang beragam pada inovasi. Beberapa studi menemukan bahwa korupsi dapat menghambat inovasi dengan meningkatkan ketidakpastian dan biaya bagi perusahaan. Namun, ada juga bukti bahwa dalam beberapa kasus, korupsi dapat “melumasi roda” ekonomi dengan mempercepat proses birokrasi yang lambat.

Tabel: Dampak Korupsi pada Inovasi

Dampak KorupsiPositifNegatif
Mempercepat proses birokrasi
Meningkatkan ketidakpastian
Meningkatkan biaya operasional
Menghambat masuknya investasi asing

Kesimpulan

Robert K. Merton’s teori anomie dan pola adaptasinya memberikan kerangka kerja yang kuat untuk memahami bagaimana ketidaksesuaian antara tujuan budaya dan sarana yang tersedia dapat mendorong individu untuk berperilaku menyimpang, termasuk melakukan korupsi. Pola adaptasi inovasi sangat relevan dalam menjelaskan kejahatan korupsi, di mana individu menggunakan cara-cara ilegal untuk mencapai tujuan yang diakui secara budaya. Dengan memahami mekanisme ini, kita dapat merancang kebijakan yang lebih efektif untuk mencegah korupsi dan mempromosikan keadilan sosial.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *