Scroll untuk baca artikel
Rupa

Penyebab Internal Dan Eksternal Krisis Moneter

Avatar
×

Penyebab Internal Dan Eksternal Krisis Moneter

Sebarkan artikel ini
Penyebab Internal Dan Eksternal Krisis Moneter

Halo, teman! Hari ini kita akan membahas salah satu peristiwa ekonomi yang cukup menggemparkan Indonesia pada akhir abad ke-20, yaitu krisis moneter 1997-1998. Peristiwa ini meninggalkan dampak yang cukup dalam bagi kehidupan masyarakat Indonesia, mulai dari naiknya harga-harga kebutuhan pokok hingga jatuhnya perusahaan-perusahaan besar. Tapi sebenarnya, apa sih penyebab dari krisis moneter ini? Yuk, kita urai bersama-sama!

Faktor Internal: Biang Kerok dari Dalam Negeri

Sebelum kita membahas faktor eksternal, ada baiknya kita melihat dulu apa saja penyebab dari dalam negeri yang memicu terjadinya krisis moneter ini. Berikut adalah beberapa di antaranya:

1. Depresiasi Nilai Tukar Rupiah

Salah satu pemicu utama krisis moneter 1997-1998 adalah penurunan nilai tukar rupiah terhadap dolar AS yang cukup drastis. Bayangkan saja, pada Juli 1997, nilai tukar rupiah masih Rp2.400 per dolar AS. Namun, hanya dalam waktu enam bulan, nilainya merosot tajam menjadi Rp16.000 per dolar AS!

“Depresiasi nilai tukar rupiah terhadap dolar AS yang cukup drastis menjadi pemicu utama krisis moneter di Indonesia. Hal ini menyebabkan kenaikan harga barang impor dan membuat perusahaan yang memiliki utang luar negeri kesulitan membayar utangnya.” – Kutipan dari [sumber 1, 3, 6]

Penurunan nilai tukar rupiah ini membuat harga barang-barang impor, seperti bahan baku industri dan barang modal, menjadi sangat mahal. Selain itu, perusahaan-perusahaan yang memiliki utang luar negeri juga kesulitan membayar utangnya karena nilainya menjadi berlipat ganda.

2. Utang Luar Negeri Swasta yang Tinggi

Ternyata, bukan hanya pemerintah saja yang memiliki utang luar negeri. Pada masa itu, banyak perusahaan swasta di Indonesia juga memiliki utang luar negeri dalam jumlah yang cukup besar. Ketika nilai tukar rupiah melemah, utang luar negeri ini menjadi sangat besar dan sulit dibayar.

SektorUtang Luar Negeri (Miliar USD)
Swasta60,3
Pemerintah23,8
Sumber: Laporan Bank Indonesia 1997

Dari tabel di atas, kita bisa melihat bahwa utang luar negeri swasta bahkan lebih besar daripada utang pemerintah. Kondisi ini tentu saja memperburuk keadaan ekonomi Indonesia saat itu.

3. Kebijakan Pemerintah dan Sistem Perbankan yang Longgar

Selain dua hal di atas, pemerintah dan sistem perbankan Indonesia pada masa itu juga turut andil dalam memicu krisis moneter. Pemerintah dinilai memberikan sinyal yang kurang tepat kepada pelaku ekonomi, sementara sistem perbankan yang longgar menyebabkan banyak kredit bermasalah.

“Pemerintah memberikan sinyal yang kurang tepat kepada pelaku ekonomi, sementara sistem perbankan yang longgar menyebabkan banyak kredit bermasalah.”

Kebijakan pemerintah dan sistem perbankan yang kurang ketat ini membuat banyak perusahaan mengambil kredit dan utang luar negeri secara berlebihan tanpa perhitungan yang matang. Ketika krisis melanda, banyak perusahaan yang akhirnya bangkrut karena tidak mampu membayar utangnya.

4. Kondisi Politik yang Tidak Stabil

Faktor lain yang turut memicu krisis moneter adalah kondisi politik dalam negeri yang tidak stabil. Menjelang Pemilu 1997 dan isu kesehatan Presiden Soeharto saat itu menimbulkan ketidakpastian politik yang memicu kekhawatiran investor asing untuk menarik dananya dari Indonesia.

“Menjelang Pemilu 1997 dan isu kesehatan Presiden Soeharto menimbulkan ketidakpastian politik yang memicu kekhawatiran investor asing untuk menarik dananya dari Indonesia.”

Kepanikan investor asing ini tentu saja membuat kondisi ekonomi Indonesia semakin terpuruk. Aliran modal asing yang seharusnya bisa membantu pemulihan ekonomi justru berbalik arah keluar dari Indonesia.

Nah, itu tadi beberapa faktor internal yang menyebabkan terjadinya krisis moneter 1997-1998 di Indonesia. Tapi tunggu dulu, ternyata ada juga faktor eksternal yang ikut memperbesar krisis ini, lho! Yuk, kita bahas satu per satu.

Faktor Eksternal: Pengaruh dari Luar Negeri

1. Krisis Mata Uang di Negara-Negara Asia Lainnya

Sebelum krisis moneter melanda Indonesia, beberapa negara Asia lainnya seperti Thailand, Malaysia, dan Filipina sudah lebih dulu mengalami krisis nilai tukar mata uangnya. Krisis nilai tukar baht Thailand pada 1997 menyebar ke negara-negara Asia lainnya termasuk Indonesia melalui aksi spekulan asing.

“Krisis nilai tukar baht Thailand pada 1997 menyebar ke negara-negara Asia lainnya termasuk Indonesia melalui aksi spekulan asing.”

Para spekulan asing ini melihat adanya kerentanan pada mata uang negara-negara Asia, termasuk rupiah. Mereka kemudian menyerang mata uang tersebut dengan menjualnya secara besar-besaran, sehingga nilainya merosot tajam.

2. Defisit Neraca Perdagangan

Selain krisis nilai tukar di negara-negara Asia, defisit neraca perdagangan Indonesia juga menjadi salah satu faktor eksternal penyebab krisis moneter. Defisit neraca perdagangan yang terus meningkat mengakibatkan aliran keluar mata uang asing dari Indonesia.

Defisit Neraca Perdagangan Indonesia 1990-1998

Dari grafik di atas, kita bisa melihat bahwa defisit neraca perdagangan Indonesia memang terus meningkat menjelang krisis moneter 1997-1998. Kondisi ini tentu saja memperbesar kerentanan ekonomi Indonesia saat itu.

3. Kebijakan Moneter yang Tidak Efektif

Terakhir, kebijakan moneter dengan nilai tukar mengambang terkendali yang diterapkan pemerintah dinilai tidak efektif dalam mengendalikan gejolak nilai tukar rupiah saat itu.

“Kebijakan moneter dengan nilai tukar mengambang terkendali yang diterapkan tidak efektif mengendalikan gejolak nilai tukar rupiah.”

Sistem nilai tukar mengambang terkendali seharusnya bisa menjaga stabilitas nilai tukar rupiah. Namun, pada kenyataannya kebijakan ini justru membuat rupiah semakin terdepresiasi dan tidak terkendali.

Jadi, itulah beberapa faktor eksternal yang turut memperburuk krisis moneter 1997-1998 di Indonesia. Gabungan antara faktor internal dan eksternal inilah yang akhirnya membuat krisis moneter begitu parah melanda Indonesia saat itu.

Kesimpulan

Nah, teman-teman, itu tadi pembahasan lengkap mengenai penyebab krisis moneter 1997-1998 di Indonesia, baik dari faktor internal maupun eksternal. Untuk mempermudah, mari kita rangkum poin-poin utamanya:

  1. Faktor internal: depresiasi nilai tukar rupiah, utang luar negeri swasta yang tinggi, kebijakan pemerintah dan sistem perbankan yang longgar, serta kondisi politik yang tidak stabil.
  2. Faktor eksternal: krisis mata uang di negara-negara Asia lainnya, defisit neraca perdagangan, dan kebijakan moneter yang tidak efektif.

Semoga penjelasan ini bisa menambah wawasan kita semua tentang salah satu peristiwa ekonomi yang cukup bersejarah bagi Indonesia. Kalau masih ada yang kurang jelas, jangan ragu untuk tanyakan, ya!

Baca Juga!  Angka Kelahiran dan Reproduksi: Kunci untuk Memetakan Tren Populasi

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *