Scroll untuk baca artikel
Rupa

Maraknya Penggunaan Bahasa Gaul di Kalangan Anak Muda

×

Maraknya Penggunaan Bahasa Gaul di Kalangan Anak Muda

Sebarkan artikel ini
Penggunaan Bahasa Gaul di Kalangan Anak Muda

Bahasa gaul atau bahasa prokem kini menjadi tren yang sangat populer di kalangan anak muda Indonesia. Hampir di semua media sosial, kita bisa menemukan anak muda yang menggunakan bahasa gaul atau singkatan-singkatan unik hasil kreasi mereka sendiri saat berkomunikasi dengan teman sebaya.

Meski dianggap sebagai cara berekspresi anak muda jaman now, maraknya penggunaan bahasa gaul yang tidak terkendali ini patut menjadi perhatian kita bersama. Sebab jika dibiarkan, hal ini bisa berdampak buruk bagi perkembangan bahasa Indonesia ke depannya.

Apa Itu Bahasa Gaul?

Bahasa gaul atau prokem adalah ragam bahasa informal yang digunakan terutama oleh anak muda atau remaja untuk berinteraksi dengan teman sebayanya. Bahasa gaul biasanya memiliki kosakata, pelafalan, dan struktur kalimat yang berbeda dari bahasa Indonesia baku.

Ciri khas bahasa gaul antara lain:

  • Menggunakan singkatan atau akronim. Contoh: dem (dahulu), Fac (Facebook), ultah (ulang tahun).
  • Sering menghilangkan fonem tertentu dalam kata. Contoh: ngaps (enggak apa-apa), ‘pa kabar (apa kabar).
  • Menggabungkan kata secara unik. Contoh: mageran (malas gerakan), beteberat (bete berat).
  • Terkesan lebih santai dan seenaknya. Contoh: gue, lo, dah.
Contoh penggunaan bahasa gaul

Kata-kata dalam bahasa gaul ini terus berkembang seiring tren yang ada. Anak muda biasanya berinovasi membuat singkatan-singkatan baru yang dianggap keren dan unik.

Faktor Pendorong Maraknya Bahasa Gaul

Lantas, apa yang menyebabkan bahasa gaul begitu digandrungi anak muda zaman now? Berikut beberapa faktornya:

Baca Juga!  Seni pada Masa Perundagian: Perkembangan Keindahan dalam Zaman Logam

1. Media Sosial

Media sosial seperti Twitter, Instagram, hingga TikTok kini menjadi wadah anak muda berekspresi. Di sana mereka bebas menggunakan bahasa gaul baik lewat caption, komentar, hingga konten video.

Penggunaan bahasa gaul yang unik di media sosial juga kerap mendapat apresiasi dari sesama anak muda. Hal ini tanpa sadar mendorong tren bahasa gaul semakin marak.

2. Ikut-ikutan Teman Sebaya

Faktor lainnya adalah keinginan anak muda untuk diterima dalam pergaulan teman sebaya. Dengan menggunakan bahasa gaul, mereka bisa dianggap keren dan gaul.

Karena itu, meski awalnya ada yang kurang paham, lama-kelamaan mereka ikut menggunakan bahasa gaul agar tidak ketinggalan tren.

3. Dianggap Lebih Santai

Bagi anak muda, bahasa gaul dianggap lebih santai dan tanpa beban jika dibandingkan dengan bahasa Indonesia baku. Mereka merasa lebih bebas berekspresi dengan gayanya sendiri.

Kesan santai dan seenaknya inilah yang membuat bahasa gaul digemari. Anak muda merasa lebih nyaman menggunakannya saat berinteraksi dengan teman sebaya.

Dampak Positif dan Negatif

Dampak Positif dan Negatif bahasa gaul

Penggunaan bahasa gaul yang marak tentu memiliki dampak, baik positif maupun negatif. Berikut beberapa di antaranya:

Dampak Positif

  • Meningkatkan kreativitas anak muda dalam berbahasa. Mereka jadi terdorong untuk berinovasi membuat kosakata baru.
  • Mempererat hubungan pertemanan di kalangan anak muda karena memiliki kode bahasa sendiri.
  • Bahasa gaul sebenarnya memperkaya khazanah bahasa Indonesia dengan membentuk variasi bahasa baru.

Dampak Negatif

  • Penggunaan bahasa gaul yang berlebihan dapat mengikis penggunaan bahasa Indonesia yang baik dan benar.
  • Anak muda jadi semakin jarang menggunakan bahasa baku, baik lisan maupun tulisan.
  • Dikhawatirkan kemampuan berbahasa Indonesia anak muda semakin menurun jika terus menggunakan bahasa gaul.
  • Kesulitan berkomunikasi dengan orang tua dan generasi tua karena perbedaan kosakata yang digunakan.
Baca Juga!  5 Manfaat Memakai Kostum untuk Penari

Solusi dan Harapan

Lantas, apa solusi terbaik menyikapi maraknya tren bahasa gaul ini? Berikut beberapa langkah yang bisa dilakukan:

  • Melakukan sosialisasi pada anak muda agar bijak dalam menggunakan bahasa gaul. Penggunaannya tetap dibatasi pada situasi santai dengan teman sebaya.
  • Meningkatkan pembelajaran dan apresiasi bahasa Indonesia yang baik dan benar, misalnya lewat pelajaran di sekolah.
  • Memberikan teladan berbahasa yang baik, terutama oleh orang tua, guru, dan tokoh masyarakat.
  • Menciptakan konten positif di media sosial yang mengedukasi anak muda tentang etika dan tata cara berbahasa yang santun.

Dengan berbagai upaya tersebut, diharapkan anak muda tetap mencintai bahasa Indonesia dan menggunakannya dengan baik dan benar. Bahasa gaul boleh digunakan, tapi juga harus dibatasi agar tidak merusak bahasa Indonesia itu sendiri.

Mari berkolaborasi membangun generasi muda yang cinta bahasa Indonesia!

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *