Scroll untuk baca artikel
Pendidikan

Metode Scaffolding Dalam Penyusunan ATP

Avatar
×

Metode Scaffolding Dalam Penyusunan ATP

Sebarkan artikel ini
Metode Scaffolding Dalam Penyusunan ATP

Metode scaffolding merupakan salah satu metode pengajaran yang saat ini banyak diterapkan dalam dunia pendidikan. Scaffolding didefinisikan sebagai metode di mana tingkat dukungan yang diberikan oleh guru disesuaikan dengan kemampuan kognitif siswa. Dengan kata lain, scaffolding adalah metode pembelajaran yang bersifat adaptif, di mana bantuan yang diberikan oleh guru bertahap dikurangi seiring meningkatnya pemahaman dan kemandirian belajar siswa.

Konsep scaffolding pertama kali diperkenalkan oleh Jerome Bruner, seorang psikolog perkembangan anak. Istilah scaffolding sendiri berasal dari dunia konstruksi, di mana scaffold atau perancah digunakan sebagai struktur sementara untuk mendukung pembangunan sebuah gedung. Saat konstruksi telah selesai, maka scaffolding akan dibongkar. Demikian pula dalam pendidikan, guru memberikan “scaffolding” atau bantuan sementara kepada siswa hingga mereka mampu mandiri dalam belajar.

Manfaat Metode Scaffolding

Terdapat beberapa manfaat dari penerapan metode scaffolding dalam pembelajaran, antara lain:

1. Meningkatkan Pemahaman Siswa

Dengan memberikan bantuan yang disesuaikan dengan kemampuan individu, metode scaffolding dapat meningkatkan pemahaman siswa terhadap materi pelajaran. Siswa yang mengalami kesulitan akan mendapat perhatian lebih dari guru. Sementara siswa pandai tetap mendapat tantangan untuk terus berkembang.

2. Mendorong Kemandirian Belajar

Tujuan akhir dari scaffolding adalah siswa dapat belajar secara mandiri. Dengan bantuan guru yang makin berkurang, siswa dilatih untuk menemukan solusi atas permasalahan yang dihadapi. Kemampuan problem solving siswa meningkat seiring berjalannya waktu.

Baca Juga!  3 Perbedaan Antara Klasifikasi dan Analisis dalam Ilmu Pengetahuan Logika

3. Meningkatkan Motivasi Belajar

Penerapan scaffolding membuat siswa merasa dihargai sebagai individu yang unik dengan kemampuan yang berbeda. Hal ini memicu motivasi intrinsik siswa untuk terus belajar dan berkembang.

Penerapan Metode Scaffolding

Berikut ini adalah beberapa cara menerapkan metode scaffolding dalam pembelajaran:

1. Kenali Potensi Setiap Siswa

Langkah pertama adalah guru perlu mengenali potensi, minat, dan gaya belajar setiap siswa. Data ini digunakan untuk menentukan bantuan yang tepat untuk setiap individu.

2. Bagi Siswa ke Dalam Kelompok

Guru dapat membagi siswa ke dalam beberapa kelompok berdasarkan kemampuan kognitif atau Zona Perkembangan Proksimal (ZPD)-nya. Hal ini memudahkan guru memberi bantuan yang spesifik untuk setiap kelompok.

3. Berikan Tantangan yang Sesuai

Siswa perlu diberi tantangan atau tugas yang tidak terlalu mudah atau terlalu sulit. Tantangan ini harus berada di ambang batas kemampuan siswa saat ini, agar terjadi peningkatan kemampuan.

4. Kurangi Bantuan Secara Bertahap

Bantuan yang diberikan harus makin berkurang seiring meningkatnya pemahaman dan kemandirian siswa. Pada akhirnya siswa diharapkan dapat mengerjakan tugas secara mandiri.

Contoh Penerapan Metode Scaffolding

Berikut adalah contoh penerapan metode scaffolding dalam pembelajaran matematika:

Tahap 1: Guru Memberikan Contoh

Pada pertemuan pertama, guru memberikan contoh lengkap cara menyelesaikan soal cerita sistem persamaan linear dua variabel. Guru menjelaskan setiap langkah penyelesaiannya sambil melibatkan siswa.

Tahap 2: Siswa Mengerjakan Soal Serupa

Pada pertemuan kedua, guru memberikan soal serupa dan meminta siswa menyelesaikannya. Guru berkeliling untuk memberikan scaffolding pada siswa yang mengalami kesulitan.

Tahap 3: Siswa Mengerjakan Soal Baru

Pada pertemuan ketiga, guru memberikan soal baru yang lebih menantang. Siswa mulai mengerjakan secara mandiri, sementara guru hanya memberikan scaffolding seperlunya saja.

Baca Juga!  Makna Pendidikan dan Pengajaran Menurut Ki Hajar Dewantara

Tahap 4: Siswa Menyelesaikan Masalah Kontekstual

Pada tahap akhir, guru memberikan masalah kontekstual yang harus diselesaikan siswa menggunakan sistem persamaan linear dua variabel. Siswa mengerjakan secara mandiri tanpa bantuan guru.

Kesimpulan

Metode scaffolding merupakan salah satu inovasi dalam pembelajaran yang dapat meningkatkan pemahaman, kemandirian, dan motivasi belajar siswa. Penerapannya dilakukan secara bertahap dengan memberikan bantuan sesuai kemampuan individu, kemudian mengurangi bantuan seiring meningkatnya kemampuan siswa. Dengan demikian, scaffolding dapat menjadi solusi dalam menyusun ATP yang efektif untuk mencapai tujuan pembelajaran.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *