Scroll untuk baca artikel
Pendidikan

Mengenal Karakteristik Proses Fasilitasi

Avatar
×

Mengenal Karakteristik Proses Fasilitasi

Sebarkan artikel ini
Mengenal Karakteristik Proses Fasilitasi

Fasilitasi adalah proses di mana seorang fasilitator memandu sekelompok orang dalam sebuah diskusi atau aktivitas untuk mencapai pemahaman bersama atau menghasilkan solusi kreatif. Tidak seperti instruktur atau pengajar yang hanya menyampaikan pengetahuan, peran fasilitator adalah menciptakan lingkungan yang mendukung di mana peserta bisa berkontribusi dan belajar satu sama lain.

Jadi apa saja karakteristik kunci dari fasilitasi yang baik? Dalam artikel ini, kita akan membahas 5 karakteristik utama proses fasilitasi, yaitu:

  1. Pendekatan terbuka
  2. Berpusat pada peserta
  3. Menghargai perbedaan
  4. Mendorong partisipasi aktif
  5. Tetap fokus pada tujuan

Pendekatan Terbuka

Salah satu ciri khas fasilitasi adalah pendekatan yang terbuka dan fleksibel. Fasilitator tidak datang dengan agenda yang sudah ditentukan, melainkan membiarkan diskusi mengalir secara alami sesuai minat dan kebutuhan peserta.

Hal ini berbeda dengan pengajaran tradisional di mana pengajar menyampaikan pengetahuan dengan struktur dan urutan yang sudah ditetapkan. Fasilitasi justru mendorong peserta untuk mengeksplorasi pemikiran dan ide mereka sendiri. Fasilitator hanya menyediakan bimbingan seperlunya.

Contoh pendekatan terbuka dalam fasilitasi:

  • Mengajukan pertanyaan terbuka yang memicu diskusi
  • Lebih banyak mendengarkan ketimbang berbicara
  • Memberi kesempatan peserta memilih sendiri topik/aktivitas
  • Mengikuti alur pikiran dan minat peserta
  • Bersedia mengubah rencana sesuai dinamika kelompok

Dengan pendekatan ini, suasana menjadi lebih rileks, orisinil, dan kondusif untuk berpikir kreatif. Peserta juga merasa lebih dihargai dan termotivasi untuk berkontribusi.

Berpusat pada Peserta

Ciri kedua fasilitasi yang baik adalah berfokus pada kebutuhan dan minat peserta. Fasilitator perlu peka terhadap umpan balik verbal dan nonverbal dari peserta untuk memastikan prosesnya bermanfaat.

Baca Juga!  Pentingnya Pemilihan Topik Penelitian yang Tepat untuk Keberhasilan Akademik Kamu

Beberapa teknik fasilitasi berpusat peserta:

  • Melakukan ice-breaking dan aktivitas untuk mengenal peserta
  • Sering bertanya untuk mengecek pemahaman dan mendapat umpan balik
  • Mengamati bahasa tubuh peserta apakah antusias, bosan, bingung, dll
  • Mengubah rencana kegiatan bila dirasa kurang sesuai
  • Merespons pertanyaan peserta dan mengaitkannya dengan diskusi
  • Menyesuaikan gaya fasilitasi dengan karakteristik kelompok

Dengan kepekaan ini, fasilitator bisa memastikan semua suara peserta didengar dan kegiatan yang dilakukan melayani tujuan pembelajaran mereka. Peserta juga merasa diperhatikan dan dihargai sehingga semangat belajarnya meningkat.

Menghargai Perbedaan

Fasilitasi yang baik harus bisa mengakomodasi keragaman latar belakang, perspektif, dan gaya belajar peserta. Perbedaan ini seharusnya dihargai dan dijadikan kekuatan untuk saling memperkaya.

Beberapa teknik fasilitasi yang inklusif:

  • Menggunakan contoh dan analogi dari berbagai bidang & budaya
  • Mendorong tiap orang memberi masukan berdasarkan pengalaman mereka
  • Melakukan aktivitas dalam berbagai format (diskusi, simulasi, presentasi, dll)
  • Mengatur ruang duduk/aktivitas agar peserta bercampur dan saling belajar

Dengan menghargai keragaman, semua peserta ikut merasa memiliki dan nyaman berkontribusi. Diskusi jadi lebih dinamis dan solusi yang dihasilkan lebih komprehensif karena memperhatikan berbagai perspektif.

Mendorong Partisipasi Aktif

Partisipasi aktif dari semua peserta juga sangat penting dalam fasilitasi efektif. Oleh karena itu fasilitator perlu menciptakan “ruang aman” agar semua berani berbicara dan berbagi.

Beberapa cara mendorong partisipasi:

  • Menekankan semua pandangan sama berharganya
  • Melakukan ice-breaking untuk mencairkan suasana
  • Mengajukan pertanyaan terbuka yang membutuhkan pendapat pribadi
  • Memberi waktu berpikir sebelum meminta tanggapan
  • Membagi dalam kelompok kecil untuk diskusi lebih intim
  • Mendorong peserta pendiam dengan menyebut namanya

Ketika semua peserta aktif berdiskusi dan berkontribusi, mereka bisa saling belajar dari pengalaman unik masing-masing anggota. Ini jauh lebih efektif daripada hanya mendengarkan fasilitator berbicara.

Baca Juga!  Cara Guru Dapat Membuat Quiz Dengan Fitur Quizizz AI

Tetap Fokus pada Tujuan

Meski proses fasilitasi cenderung terbuka dan fleksibel, sang fasilitator tetap perlu memastikan diskusi tetap fokus pada topik dan tujuan pembelajaran yang hendak dicapai. Contoh teknik menjaga fokus:

  • Menyampaikan tujuan dan agenda di awal acara
  • Merangkum poin-poin kunci sesi sebelumnya
  • Mengaitkan kembali tanggapan peserta ke topik utama
  • Melakukan aktivitas pemusatan kembali bila diskusi melenceng
  • Mengingatkan tujuan pembelajaran dan hasil yang diharapkan

Dengan berpegang teguh pada tujuan, fasilitasi bisa menghasilkan pemahaman baru dan solusi nyata, bukannya sekadar obrolan tanpa arah yang tidak ada manfaatnya.

Itulah 5 karakteristik penting dalam fasilitasi efektif. Dengan memahami dan mengintegrasikan kelima prinsip ini, kita bisa memandu proses kolaboratif yang benar-benar berdampak bagi semua peserta. Tertarik mencoba peran sebagai fasilitator?

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *