Scroll untuk baca artikel
Rupa

Mengapa Es Batu Bisa Mengapung?

×

Mengapa Es Batu Bisa Mengapung?

Sebarkan artikel ini
crystal gemstones

Es batu merupakan suatu benda yang sering kita temui di sekitar kita. Es batu terbentuk dari air yang beku pada suhu di bawah nol derajat celcius. Namun, ada yang membuat es batu menjadi unik, yaitu kemampuannya untuk mengapung di atas air. Tapi, apa yang sebenarnya membuat es batu bisa mengapung?

Densitas Es Batu

Untuk menjelaskan mengapa es batu bisa mengapung di atas air, kita harus memahami tentang densitas. Densitas adalah massa suatu benda per satuan volume. Jadi, semakin besar massa suatu benda, semakin padat pula benda tersebut.

Es batu memiliki densitas yang lebih kecil daripada air, sehingga es batu akan mengapung di atas air. Ini berarti bahwa es batu memiliki volume yang lebih besar daripada massa yang dimilikinya. Dalam hal ini, densitas es batu adalah 0,92 g/cm3, sedangkan densitas air adalah 1,0 g/cm3. Oleh karena itu, es batu akan mengapung di atas air.

Prinsip Arhimedes

Prinsip Arhimedes menjelaskan bahwa setiap benda yang dicelupkan dalam cairan akan mengalami gaya apung yang sama dengan berat cairan yang dipindahkan oleh benda tersebut. Artinya, semakin besar volume suatu benda yang dicelupkan dalam cairan, semakin besar gaya apung yang dialami benda tersebut.

Baca Juga!  Harga Susu Dancow 400 Gram: Pilihan Terbaik untuk Nutrisi Anak

Dalam kasus es batu, karena densitasnya lebih kecil daripada air, maka es batu akan mengalami gaya apung yang lebih besar daripada beratnya sendiri. Oleh karena itu, es batu bisa mengapung di atas air.

Faktor-faktor yang Mempengaruhi Kemampuan Es Batu untuk Mengapung

Terdapat beberapa faktor yang mempengaruhi kemampuan es batu untuk mengapung di atas air, yaitu suhu air, bentuk dan ukuran es batu, serta adanya zat terlarut dalam air.

  • Suhu Air
    Suhu air sangat mempengaruhi kemampuan es batu untuk mengapung di atas air. Ketika suhu air meningkat, maka densitas air akan turun sehingga gaya apung yang dialami es batu juga akan berkurang. Sebaliknya, ketika suhu air menurun, densitas air akan meningkat sehingga gaya apung yang dialami es batu akan bertambah.
  • Bentuk dan Ukuran Es Batu
    Bentuk dan ukuran es batu juga mempengaruhi kemampuan es batu untuk mengapung di atas air. Es batu yang berbentuk bola atau silinder akan lebih mudah mengapung dibandingkan dengan es batu yang berbentuk kubus atau segitiga. Selain itu, semakin besar ukuran es batu, semakin besar pula volumenya sehingga semakin besar pula gaya apung yang dialami.
  • Adanya Zat Terlarut dalam Air
    Ketika terdapat zat terlarut dalam air, seperti garam atau gula, maka densitas air akan meningkat. Hal ini akan membuat gaya apung yang dialami es batu berkurang sehingga es batu akan lebih sulit untuk mengapung di atas air. Oleh karena itu, air laut yang mengandung garam lebih sulit untuk membuat es batu mengapung di atasnya.

Penutup

Jadi, mengapa es batu bisa mengapung di atas air? Ini karena densitas es batu lebih kecil daripada air sehingga es batu akan mengalami gaya apung yang lebih besar daripada beratnya sendiri. Prinsip Arhimedes menjelaskan bahwa setiap benda yang dicelupkan dalam cairan akan mengalami gaya apung yang sama dengan berat cairan yang dipindahkan oleh benda tersebut. Ada beberapa faktor yang mempengaruhi kemampuan es batu untuk mengapung di atas air, yaitu suhu air, bentuk dan ukuran es batu, serta adanya zat terlarut dalam air.

Baca Juga!  Alpukat: Obat Alami Terbaik untuk Asam Lambung

Semoga penjelasan ini dapat memberikan pemahaman yang lebih baik tentang mengapa es batu bisa mengapung di atas air. Jangan lupa untuk selalu belajar dan terus mencari tahu hal-hal baru yang menarik!

FAQ

Apakah semua benda yang lebih ringan dari air dapat mengapung di atas air?

Tidak semua benda yang lebih ringan dari air dapat mengapung di atas air. Benda tersebut harus memiliki densitas yang lebih kecil daripada air dan memiliki bentuk yang dapat memanfaatkan gaya apung dengan baik.

Mengapa air laut yang mengandung garam lebih sulit untuk membuat es batu mengapung di atasnya?

Air laut yang mengandung garam memiliki densitas yang lebih besar daripada air tawar. Kandungan garam dalam air laut dapat meningkatkan densitas air, sehingga gaya apung yang dialami es batu akan berkurang. Oleh karena itu, es batu lebih sulit untuk mengapung di atas air laut yang mengandung garam.

Apa yang terjadi jika es batu terlalu besar dan beratnya lebih besar daripada gaya apung yang dialaminya?

Jika es batu terlalu besar dan beratnya lebih besar daripada gaya apung yang dialaminya, maka es batu akan tenggelam di dalam air. Ini karena gaya berat es batu lebih besar daripada gaya apung yang dialami oleh es batu.

Referensi:

  • Resnick, R., Halliday, D., & Walker, J. (2010). Fundamentals of Physics, 9th Edition. John Wiley & Sons, Inc.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *