Scroll untuk baca artikel
Sosiologi

Etnis Dan Relasinya Dengan Struktur Sosial Masyarakat Indonesia

×

Etnis Dan Relasinya Dengan Struktur Sosial Masyarakat Indonesia

Sebarkan artikel ini
Etnis Dan Relasinya Dengan Struktur Sosial Masyarakat Indonesia

Indonesia dikenal sebagai negara kepulauan terbesar di dunia dengan ribuan pulau, ratusan kelompok etnis, dan ratusan bahasa daerah. Keanekaragaman budaya ini membentuk struktur sosial masyarakat Indonesia yang unik dan menarik untuk dikaji.

Keanekaragaman Etnis di Indonesia

Menurut data sensus BPS tahun 2010, jumlah suku bangsa atau etnis yang ada di Indonesia mencapai 1.340 suku bangsa. Jawa merupakan suku bangsa terbesar dengan populasi sekitar 40% dari total penduduk Indonesia disusul oleh Suku Sunda, Batak, Madura, Betawi, Minangkabau, Bugis, Banten, Banjar, dan seterusnya.

Keanekaragaman ini terbentuk karena letak geografis Indonesia yang strategis di persilangan jalur perdagangan dan migrasi antar benua Asia dan Australia. Interaksi intensif penduduk asli dengan pendatang asing sejak berabad-abad lalu melahirkan ratusan suku bangsa dengan identitas budaya dan bahasa yang unik.

Beberapa ciri utama yang membedakan satu suku dengan suku lainnya adalah:

  • Bahasa daerah
  • Adat istiadat
  • Kesenian dan kebudayaan
  • Religi dan kepercayaan
  • Ciri fisik

Misalnya, Suku Batak dikenal dengan rumah adatnya yang berbentuk perahu, alat musik gondang/ogung, dan tradisi marga. Suku Dayak di Kalimantan dikenal dengan upacara adat Kaharingan, senjata mandau, dan rumah panggung.

Struktur Sosial Masyarakat Indonesia

Secara umum, struktur sosial masyarakat Indonesia dibagi menjadi 2 dimensi:

1. Struktur Horizontal

Struktur horizontal dibentuk berdasarkan perbedaan suku bangsa, agama, adat istiadat, kedaerahan, dan stratifikasi sosial.

  • Perbedaan suku bangsa
    Contohnya orang Melayu, Jawa, Batak, Papua yang masing-masing memiliki bahasa, adat, dan budaya khas daerahnya.
  • Perbedaan agama
    Mayoritas Islam, diikuti Kristen Protestan, Katolik, Hindu, Buddha, dan Kepercayaan.
  • Perbedaan adat
    Misalnya masyarakat Bali yang masih kental dengan budaya dan adat Hindu.
  • Perbedaan kedaerahan
    Antara masyarakat perkotaan dan pedesaan, masyarakat pesisir dan pedalaman.
Baca Juga!  Konsep Kota Kreatif Dan Sektor Informal

2. Struktur Vertikal

Struktur vertikal didasarkan pada lapisan atau tingkatan dalam masyarakat seperti:

  • Tingkat pendidikan
  • Pekerjaan
  • Penghasilan
  • Status sosial ekonomi

Struktur vertikal ini menggambarkan stratifikasi sosial atau pelapisan kelas dalam masyarakat.

Struktur Sosial Masyarakat Indonesia

Peran Etnis dalam Struktur Sosial

Etnis atau suku bangsa memainkan peran penting dalam struktur sosial horizontal Indonesia, yaitu pembagian berdasarkan perbedaan asal-usul dan identitas budaya.

Beberapa catatan menarik mengenai peran etnis dalam struktur sosial di Indonesia:

  • Rasa solidaritas yang kuat pada kelompok etnis masing-masing. Misalnya orang Minang cenderung merantau dan saling tolong-menolong satu sama lain.
  • Adanya stereotip dan cap negatif pada beberapa kelompok etnis. Misalnya orang Madura dianggap pemarah, orang Batak dianggap blak-blakan.
  • Pembagian peran dalam struktur sosial tradisional. Misalnya suku Batak dibagi ke dalam marga yang memiliki fungsi sendiri-sendiri.
  • Masih adanya diskriminasi dan ketimpangan sosial antar kelompok etnis tertentu.
  • Potensi konflik horizontal antar etnis meskipun jarang terjadi.

Jadi meskipun masyarakat Indonesia sudah modern, etnisitas dan ikatan primordial suku masih memainkan peran dalam struktur sosial. Kita perlu terus menjaga kerukunan dan saling menghargai perbedaan.

Relasi Antar Etnis di Indonesia

Secara umum, hubungan dan interaksi antar etnis di Indonesia berjalan dengan baik dan harmonis meskipun potensi konflik selalu ada. Beberapa faktor kunci yang mendorong integrasi sosial antar etnis, antara lain:

Kesamaan Agama

Mayoritas etnis di Indonesia memeluk agama Islam sehingga memiliki kesamaan nilai dan tradisi keagamaan. Ritual keagamaan seperti halal bihalal, mudik Lebaran, pengajian menjadi wadah silaturahmi antar etnis.

Penegakan Hukum

Pemerintah tegas menegakkan hukum dan menindak tegas pelaku SARA (suku, agama, ras, dan antar golongan). Ini mencegah meluasnya konflik antar etnis akibat provokasi oknum tertentu.

Baca Juga!  Teori Aksi, Interaksi Simbolik, dan Fenomenologi dalam Kehidupan Sehari-hari

Sikap Saling Menghormati

Masyarakat Indonesia pada umumnya memiliki sikap toleransi dan saling menghormati budaya lokal suku lain meskipun berbeda dengan budayanya. Misalnya, orang non-Bali tetap menghormati adat Bali meskipun berbeda keyakinan.

Asimilasi Budaya

Terjadi pencampuran dan asimilasi unsur-unsur budaya antar etnis sehingga batas perbedaan antar etnis semakin kabur. Contohnya penggunaan bahasa Betawi, Jawa, Sunda di kalangan non-pribumi.

Kawin Campur

Maraknya perkawinan antar etnis semakin mendorong asimilasi dan integrasi budaya. Anak-anak dari perkawinan campur biasanya fasih berbahasa daerah kedua orang tuanya.

Demikian artikel panjang tentang etnis dan relasinya dengan struktur sosial di Indonesia. Semoga informasi ini bisa menambah wawasan kita tentang keberagaman dan dinamika sosial masyarakat Indonesia. Tetap jaga persatuan ya!

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *